Obat Ivermectin Dilarang Digunakan Untuk Sembuhkan Pasien Covid-19

Artikel Obat Ivermectin Dilarang Digunakan Untuk Sembuhkan Pasien Covid-19 di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca

JawaPos.com – Administrasi Makanan dan Obat (FDA) atau BPOM AS memperingatkan masyarakat untuk tidak menggunakan obat Ivermectin untuk mencoba mengobati atau mencegah infeksi Covid-19. Obat ini biasanya digunakan untuk mengobati parasit, termasuk kudis dan kutu rambut.

Dilansir dari Science Times, Minggu (7/3), menurut laporan Medical Xpress, sebuah penelitian yang diterbitkan online oleh Journal of American Medical Association berjudul ‘Pengaruh Ivermectin pada Waktu untuk Resolusi Gejala di Antara Orang Dewasa dengan Covid-19 Ringan’, disebutkan bahwa obat ini selama lima hari tidak membantu meredakan gejala, dibandingkan dengan penggunaan plasebo untuk orang dewasa yang memiliki gejala Covid-19 ringan.

Para peneliti, Cali, Eduardo Lopez-Medina, MD dari University del Valle yang berbasis di Kolombia, bersama dengan rekan-rekannya, secara acak memilih 400 orang dewasa yang menderita Covid-19 dengan gejala selama tujuh hari atau kurang. Mereka menggunakan ivermectin selama lima hari atau plasebo.

200 pasien diberi Ivermectin, sedangkan 200 pasien lainnya menerima plasebo. Mereka diteliti antara pertengahan Juli hingga akhir November tahun lalu, dan diikuti hingga Desember, juga pada 2020.

Penulis penelitian menemukan bahwa waktu rata-rata untuk resolusi gejala adalah antara 10 dan 12 hari pada kelompok Ivermectin dan kelompok plasebo. Seperti yang ditentukan dalam penelitian, pada hari ke-21, 82 dan 79 persen pasien dari kelompok ivermectin dan kelompok plasebo, masing-masing, memiliki gejala yang teratasi.

Para peneliti menemukan bahwa sakit kepala adalah kejadian yang paling sering diamati. Masing-masing 52 dan 56 persen dari pasien yang menerima ivermectin dan plasebo. Sementara itu, kejadian merugikan serius yang paling sering ditemukan selama penelitian terhadap 400 pasien adalah kegagalan multi organ dan terjadi pada empat pasien, dua pada masing-masing ivermectin, dan dua lainnya pada kelompok plasebo.

Menurut laporan CNN, FDA telah menerima beberapa laporan dari pasien berupaya mengobati sendiri dengan Ivermectin. Pengumuman FDA mencatat bahwa badan tersebut belum menyetujui Ivermectin untuk pengobatan atau pencegahan Covid-19 pada manusia.

Seperti yang dinyatakan dalam pengumuman tersebut, meminum obat dalam dosis besar berbahaya dan dapat menyebabkan bahaya yang serius. Seseorang juga bisa overdosis pada penggunaan ivermectin, yang dapat menyebabkan diare, mual, muntah, kejang hipertensi, reaksi alergi, dan bahkan kematian.

Menurut WebMD, Ivermectin adalah obat yang digunakan untuk pengobatan infeksi cacing gelang parasit tertentu. Ivermectin termasuk dalam klasifikasi obat yang disebut antihelmintik. Ini berfungsi dengan melumpuhkan dan menghancurkan parasit.

Saksikan video menarik berikut ini:

Terimakasih sudah membaca artikel Obat Ivermectin Dilarang Digunakan Untuk Sembuhkan Pasien Covid-19 Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.