Pertama di Dunia, Mutasi Virus Korona Muncul pada Bayi dalam Kandungan

Artikel Pertama di Dunia, Mutasi Virus Korona Muncul pada Bayi dalam Kandungan di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca

JawaPos.com – Seorang ibu hamil di Swedia mengalami kejadian aneh. Mutasi virus Korona diduga terjadi pada bayi di dalam kandungannya. Ibu tersebut memang sudah terinfeksi Covid-19. Dia dilarikan ke Rumah Sakit Universitas Skane, Malmo, karena mengalami sakit perut dan tiba-tiba parah. Para dokter memperhatikan bahwa bayi yang belum lahir memiliki detak jantung yang sangat rendah, yang bisa menjadi tanda bahwa bayi tersebut tidak mendapatkan cukup oksigen.

Para dokter melakukan operasi caesar darurat. Ibu tersebut melahirkan bayi dalam beberapa menit. Tes darah dari bayi memastikan bahwa bayi itu memiliki oksigen yang sangat rendah, dan usap tenggorokan menunjukkan bahwa ibu dan bayinya menderita Covid-19.

Dengan menggunakan usap tenggorokan dari ibu dan bayi baru lahir, genom virus diurutkan untuk memastikan kemungkinan bayi telah terinfeksi Covid-19 saat masih dalam kandungan. Tim menemukan bahwa genom virus pada ibu dan bayinya identik.

Baca juga: Dua Kasus Mutasi Covid-19 Ditemukan di Indonesia, Kenali Gejalanya

“Karena bayi diisolasi dari ibunya langsung setelah operasi caesar dan tidak bersentuhan dengan anggota keluarga lain saat tes ini dilakukan, temuan tersebut memastikan bahwa bayi tersebut memang terinfeksi sebelum dilahirkan,” kata peneliti Mehreen Zaigham dari Pascadoktoral, Obstetri & Ginekologi, Rumah Sakit Universitas Skane, Universitas Lund.

Namun, beberapa hari kemudian, sekuensing genetik menunjukkan bahwa populasi virus bayi telah berubah dan mengandung versi virus yang bermutasi bersama dengan strain virus asli dari induknya. “Sepengetahuan kami, ini adalah kasus pertama dari perubahan genetik virus Korona dalam pengaturan unik penularan dari ibu ke janin sebelum lahir,” kata peneliti.

Meskipun virus biasa bermutasi, mutasi ini (disebut A107G) terjadi hanya lima hari setelah bayi lahir. Perubahan genetik mungkin telah dirangsang oleh bayi yang bersentuhan dengan lingkungan luar di luar rahim ibu. Namun, paling mengejutkan betapa cepatnya mutasi tunggal ini terjadi.

“Temuan terpenting adalah perubahan yang kami lihat di plasenta. Plasenta membawa darah dan nutrisi ke janin. Kami menemukan bahwa separuh jaringan rusak,” katanya.

Pada janin terjadi peradangan yang meluas. Peneliti menemukan protein virus Korona di sisi ibu dan janin di plasenta.

“Kami juga menemukan protein virus Korona di semua area yang rusak akibat peradangan,” jelasnya.

Kabar baiknya, sang ibu sembuh dengan cepat dari infeksi Covid-19 dan dipulangkan empat hari setelah melahirkan, tetapi bayinya membutuhkan perawatan neonatal sejak lahir prematur (minggu ke-34 kehamilan). Bayi tersebut mengembangkan antibodi untuk melawan virus dan tidak memiliki gejala yang parah setelah melahirkan. Oleh karena itu, sistem kekebalan bayi sendirilah yang menetralkan virus.

“Karena kami tidak menemukan antibodi apa pun dalam ASI ibu,” ungkap peneliti.

Studi itu baru saja diterbitkan di The British Journal of Obstetrics and Gynecology. Adalah satu di antara segelintir makalah ilmiah yang menyelidiki penularan virus Korona melalui plasenta.

Dalam kasus yang jarang terjadi, virus Korona dapat merusak plasenta yang menyebabkan kekurangan oksigen pada bayi yang belum lahir. Bahkan, jika sang ibu memiliki kasus Covid-19 ringan pada akhir kehamilan.

“Temuan kami menunjukkan bahwa mungkin kami harus memikirkan kembali bagaimana kami memantau ibu hamil yang mengidap Covid-19, dan mereka harus dianggap sebagai kelompok risiko yang lebih penting daripada yang kita lakukan saat ini,” tutup pernyataan itu.

Saksikan video menarik berikut ini:

Terimakasih sudah membaca artikel Pertama di Dunia, Mutasi Virus Korona Muncul pada Bayi dalam Kandungan Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.