Termurah Kedua di ASEAN, Harga Tes PCR Indonesia Masih Dinilai Mahal?

Artikel Termurah Kedua di ASEAN, Harga Tes PCR Indonesia Masih Dinilai Mahal? di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
Ilustrasi (Pixabay)

JAKARTA - Direktur Pencegahan Pengendalian Penyakit Menular Langsung (P2PML) Kemenkes Siti Nadia Tarmizi, menginformasikan bahwa batasan tarif tertinggi untuk tes Real Time Polymerase Chain Reaction (RT-PCR) di pulau Jawa-Bali diturunkan menjadi Rp495 ribu, sementara untuk daerah di luar pulau itu dibebankan tarif Rp525 ribu.

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengklaim tarif pemeriksaan screening virus corona (COVID-19) melalui metode PCR di Indonesia saat ini paling murah nomor dua apabila dibandingkan dengan negara lainnya di kawasan Asia Tenggara alias ASEAN. “Dari sisi harga, tes PCR kita ini termurah kedua setelah Vietnam, dibandingkan negara-negara ASEAN lainnya,” ujar Nadia dalam acara daring yang disiarkan melalui kanal YouTube Lawan Covid19 ID, Rabu, 18 Agustus.   Nadia mengatakan, penurunan batasan tarif pemeriksaan RT PCR tertinggi hingga 45 persen ini merupakan bentuk konsistensi pemerintah dalam memperkuat strategi testing, tracing, dan treatment (3T) di Tanah Air.Sebelumnya, harga awal yang ditetapkan Kemenkes melalui Surat Edaran nomor HK. 02.02/I/3713/2020 tentang Batasan Tarif Tertinggi Pemeriksaan Real Time Polymerase Chain Reaction (RT-PCR) pada 5 Oktober 2020 lalu diketahui Rp900 ribu.Batasan tarif tersebut berlaku untuk masyarakat yang melakukan pemeriksaan RT-PCR atas permintaan sendiri atau mandiri.“Kebijakan ini dikeluarkan pemerintah untuk terus meningkatkan upaya tes sebagai salah satu upaya mendeteksi kasus,” kata Nadia.Sementara, Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan Kemenkes Abdul Kadir juga mengungkapkan alasan penurunan batasan tarif tertinggi pemeriksaan RT PCR dilakukan baru-baru ini, setelah terdapat penurunan harga reagen dan bahan medis habis pakai (BMHP) yang dipesan dari produsen.Kadir menjelaskan, Kemenkes telah melakukan evaluasi dengan mempertimbangkan perhitungan biaya, pengambilan, hingga pemeriksaan RT PCR COVID-19. Ia menyebut, perhitungan itu meliputi berbagai komponen yang dikaji ulang secara bersama-sama.Dengan keputusan anyar itu, Kadir meminta agar semua fasilitas kesehatan seperti rumah sakit, laboratorium, dan fasilitas pemeriksaan yang telah ditetapkan oleh menteri dapat mematuhi batasan tertinggi RT PCR tersebut mulai 17 Agustus 2021.   Adapun harga tes PCR di Asean terbaru mengacu pada data Kemenkes RI: 1. Thailand Rp1.300.000 – Rp 2.800.0002. Singapura Rp1.600.0003. Filipina Rp437.000 – Rp. 1.500.0004. Malaysia Rp510.0005. Indonesia Rp495.000 - Rp525.0006. Vietnam Rp460.000   Harga Masih Mahal Meski Sudah Diturunkan   Ketua Bidang Kesehatan DPP Partai NasDem, Okky Asokawati, menilai penetapan harga maksimal tes Polymerase Chain Reaction (PCR) yang ditetapkan pemerintah sebesar Rp495 ribu hingga Rp525 ribu masih dirasa mahal.   Meski harga PCR mengalami penurunan, Anggota Komisi IX DPR RI ini berharap harganya bisa lebih murah lagi. Sebab, kata dia, jika melihat India, upaya testing dan tracing menjadi lebih efektif lantaran harga yang ditetapkan sangat murah yakni Rp96 ribu.Karena itu, Okky mendorong harga tes PCR bisa ditekan lebih murah lagi. Dengan begitu, pemerintah dan juga masyarakat akan lebih mudah dan lebih cepat untuk melakukan testing."Testing yang cepat, hasil yang cepat juga akan mempercepat penanganan pandemi. Kita berdoa agar pandemi cepat berlalu dan Indonesia tangguh, Indonesia tumbuh," ucapnya.   Sebelumnya, harga PCR di Indonesia dikritik karena jauh lebih mahal dibandingkan dengan negara lain, seperti India. Pemerintah lantas menurunkan harga PCR.Namun, keputusan itu tak menghentikan kritik yang dilayangkan kepada pemerintah. Banyak pihak yang mengusulkan agar tes PCR untuk mendeteksi COVID-19 digratiskan.   Penyedia Alkes Kebingungan soal Harga   Ketua Umum Perkumpulan Organisasi Perusahaan Alat-alat Kesehatan dan Laboratorium atau Gakeslab, Sugihadi HW mengaku bingung bagaimana menyiasati tes Polymerase Chain Reaction (PCR) usai pemerintah menurunkan harganya. Dia mengaku belum tahu dari mana bisa mendapatkan bahan-bahan penunjang tes PCR yang lebih murah agar sesuai dengan tarif yang baru diturunkan."Ini kami supplier juga bingung harus cari ke mana barang-barang itu. Tapi bagaimana pun kita harus berusaha melayani yang terbaik," ucap Sugihadi secara virtual, Rabu, 18 Agustus.Sugihadi menyatakan pihaknya ingin memberikan harga murah dan dapat berkontribusi dalam penanganan COVID-19. Namun, ia menilai itu tak bisa dilakukan begitu saja tanpa ada bantuan dari pemerintah.Ia berharap pemerintah meringankan biaya terkait pengadaan bahan-bahan penunjang tes PCR. Menurutnya, pemerintah bisa mengurangi bahkan menghapus pajak untuk alat kesehatan."Ini imbauan kami ya. Kalau enggak, harganya lebih murah," kata dia.Senada, Ketua Umum Persatuan Ahli Teknologi Laboratorium Medik Indonesia (Palteki) Atna Permana juga mengaku bingung. Sebab, harga tersebut timpang dengan harga alat-alat yang sudah dibelinya."Ketika ada edaran dari pemerintah, harus kita dukung juga. Kita yang sudah punya stok banyak harus jual berapa nanti karena kalau lihat unit cost enggak masuk?," katanya.
Terimakasih sudah membaca artikel Termurah Kedua di ASEAN, Harga Tes PCR Indonesia Masih Dinilai Mahal? Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.