NASA Lakukan Simulasi Misi ke Mars di Dalam Modul Kecil HERA

Artikel NASA Lakukan Simulasi Misi ke Mars di Dalam Modul Kecil HERA di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
Hera modul yang memiliki habibat seperti Planet Mars. (Foto: dok. NASA)

JAKARTA - Badan Antariksa Amerika Serikat (NASA) akan memulai misi terbaru mereka, dengan menempatkan sebanyak empat orang sukarelawan yang akan hidup di Mars. Tetapi, tidak benar-benar pergi.

Keempat sukarelawan itu akan menjalankan simulasi yang menempatkan mereka ke sebuah modul atau mereka menyebutnya habitat yang didesain untuk kebutuhan saat misi di Mars. Mulai 1 Oktober 2021, empat orang ini akan tinggal dan bekerja selama 45 hari di dalam habitat unik berbasis darat di Johnson Space Center NASA, Houston.

Habitat kecil ini dijuluki Human Exploration Research Analog, atau HERA. Dirancang sebagai simulasi isolasi, kurungan dan kondisi terpencil dalam skenario eksplorasi.

Nantinya, HERA akan menampung anggota kru yang akan mensimulasikan perjalanan panjang ke Phobos, bulan Mars. Mirip dengan misi HERA lainnya, begitu pintu habitat ditutup, kru harus tinggal di dalam selama 45 hari hingga misi berakhir pada 15 November mendatang.

Saat perjalanan simulasi membawa anggota kru lebih dekat ke Phobos, mereka yang berada di dalam akan mengalami penundaan berkomunikasi dengan dunia luar. Ketika simulasi berhasil membawa kru ke Phobos, penundaan ini akan berlangsung hingga lima menit sekali jalan.

Dengan tersendatnya komunikasi akan memaksa kru untuk mengkoordinasikan perjalanan mereka, guna berlatih berkomunikasi dengan cara yang meminimalkan dampak terhadap operasi misi, dan memungkinkan awak cukup mandiri untuk menyelesaikan misi.

Misi yang akan datang menandakan dimulainya HERA’s Campaign 6. Tiga misi tambahan akan mengikuti sebagai bagian dari kampanye, dengan jalan keluar terakhir ditetapkan pada 12 September 2022.

Sebagai informasi, Program Penelitian Manusia NASA akan melakukan 15 studi total di seluruh misi. Data yang dikumpulkan sebagai bagian dari misi ini akan terus membantu mempersiapkan manusia untuk misi eksplorasi Artemis ke Bulan, perjalanan ke Gerbang Bulan yang direncanakan, dan misi jangka panjang ke Mars.

Berikut data keempat sukarelawan yang akan menjalani misi ke Mars di dalam HERA, seperti dilansir dari laman resmi NASA, Jumat, 1 Oktober.

  • Dr. Lauren Cornell
  • Perempuan cantik ini merupakan lulusan Texas A&M University, University of Texas di San Antonio, dan University of Texas di Austin. Sebagai ilmuwan penelitian, Cornell telah mempelajari genetika evolusi manusia, menyelidiki penggunaan nanotube karbon untuk pertumbuhan saraf terpandu, dan menggunakan nanopartikel magnetik untuk meregenerasi jaringan mata akibat cedera medan perang. Dia melakukan penelitian terakhir di Departemen Trauma Sensorik dari Institut Penelitian Bedah Angkatan Darat AS.

  • Monique Garcia
  • Dia bekerja sebagai insinyur faktor manusia dan administrator sistem untuk The MITER Corporation, yang bertugas mengembangkan antarmuka pengguna untuk sistem teleskop yang akan digunakan di Jaringan Luar Angkasa NASA. Dia juga membantu mengembangkan sistem otomatisasi tugas pada satelit untuk Angkatan Luar Angkasa AS.

  • Christopher Roberts
  • Satu-satunya pria di dalam tim sukarelawan HERA, Roberts bekerja sebagai insinyur proyek dengan tim Cold Stowage NASA untuk mendukung program Stasiun Luar Angkasa Internasional. Dalam peran ini, ia bertanggung jawab atas integrasi ujung ke ujung dan operasi di orbit untuk armada perangkat keras di stasiun luar angkasa dan misi kendaraan yang dikunjungi.

    Sebelumnya, ia adalah pengontrol penerbangan operasi kargo untuk pesawat ulang-alik dan untuk misi perakitan ke stasiun luar angkasa.

  • Madelyne Willis
  • Willis adalah ahli ekologi mikroba dari Atlanta, Georgia. Dia memiliki pengalaman lapangan yang luas, termasuk beberapa penyebaran ke Kutub Utara dan Antartika. Willis sedang mengerjakan PhD-nya di bidang Ekologi dan Ilmu Lingkungan di Montana State University di Bozeman, Montana.

    Penelitian utamanya difokuskan pada ekologi kutub, memahami bagaimana mikroorganisme bertahan hidup di lingkungan beku, dan bagaimana aktivitas mikroba dapat mengubah geokimia es gletser. Willis juga aktif terlibat dalam proyek untuk mengembangkan instrumentasi spektroskopi baru untuk eksplorasi Bumi dan planet.

    Terimakasih sudah membaca artikel NASA Lakukan Simulasi Misi ke Mars di Dalam Modul Kecil HERA Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.