Apakah Pasangan Bahagia Sering Bercinta? Ini Jawaban Menurut Ahli

Artikel Apakah Pasangan Bahagia Sering Bercinta? Ini Jawaban Menurut Ahli di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
Ilustrasi pasangan bahagia sering bercinta (Unsplash/Jeremy Banks)

JAKARTA – Ternyata, bercinta bukan ukuran dari bahagia tidaknya sepasang suami istri. Menurut ahli, ada hal lain yang menentukan kebahagiaan pasangan.

Isadora Alman, M.F.T., seorang terapis seks, pernikahan, dan keluarga serta dosen, mengatakan tentang pengalaman beberapa kliennya. Bahwa seks bukan ukuran satu-satunya dari kebahagiaan kehidupan berpasangan. Dilansir Psychology Today, Selasa, 30 November, menurut Alman, hubungan yang baik dan saling melengkapi kebutuhan masing-masing membuat relasi lebih langgeng.

Tambah Alman lagi, ‘berteman’ dengan pasangan lebih menyenangkan. Teman baik Alman juga merasa bahagia dengan pasangan lamanya. Mereka tidak dapat melakukan hubungan seksual, tetap bertengkar, pernah merasa terasing, tetapi mereka dapat duduk mesra berdua di sofa. Keduanya saling menyentuh dan saling memandang untuk konfirmasi kehangatan dalam hubungan mereka.

Mereka sangat terhubung secara emosional, bahkan secara fisik,” tutur Alman.

Hubungan tanpa bercinta seperti hubungan yang suci, tetapi bukan hal tersebut yang ingin ditekankan oleh Alman. Yang ia garis bawahi adalah ada hubungan yang hangat dan memuaskan yang tersedia di antara dua orang di mana tidak ada seks, tetapi ada sesuatu yang membara dan menyatukan mereka.

Saran Alman, jangan mengecualikan seseorang atau pasangan Anda dengan ukuran keintiman. Hubungan yang dijalin tanpa pernah menyerah jelas membuat pasangan lebih bahagia.

Dalam tulisan Alman sebelumnya, ia menyatakan bahwa lebih dari 10 persen pasangan berkomitmen jarang bercinta atau tidak sama sekali tetapi menganggap diri mereka berada dalam hubungan yang bahagia. Saat bersama pasangan, seks bersama pasangan adalah kenikmatan tubuh dengan tujuan orgasme. Tetapi keintiman, jauh lebih sulit untuk dicapai daripada sekedar memuaskan diri di ranjang.

Keintiman, menurut Alman, melibatkan diri Anda dan pasangan untuk saling mengenal. Mulai dari mengenali harapan, keinginan, ketakutan, hingga kelemahan. Tidak hanya mengenal, tetapi juga menerima orang lain –khususnya pasangan Anda- di dalam dan luar.

Terimakasih sudah membaca artikel Apakah Pasangan Bahagia Sering Bercinta? Ini Jawaban Menurut Ahli Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.