Asteroid Ryugu Simpan Rahasia Bagaimana Terbentuknya Tata Surya

Artikel Asteroid Ryugu Simpan Rahasia Bagaimana Terbentuknya Tata Surya di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
Hayabusa2 mengumpulkan sampel dari permukaan Ryugu (foto: Dok. JAXA)

JAKARTA - Sudah lebih dari setahun sejak bongkahan asteroid Ryugu dikirim ke Bumi untuk diteliti telah memberikan gambaran sekilas tentang asal usul Tata Surya, dan bagaimana asteroid terbentuk.

Partikel-partikel batu kecil ini merupakan material paling purba yang pernah diteliti di Bumi. Batuan asteroid itu sebelumnya dibawa oleh pesawat luar angkasa, Hayabusa2 milik Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA) pada 2019 lalu.

Hayabusa2 mengumpulkan sampel dari permukaan Ryugu, dan pada 6 Desember 2020, sampel tersebut berhasil diangkut ke Bumi dalam wadah kedap udara yang terselip di dalam kapsul masuk kembali.

Tim ilmuwan internasional telah mengungkapkan hasil analisis yang dilakukan oleh probe saat berada di tempat asteroid, dimana Ryugu tampak sangat gelap, sangat berpori, dan memiliki beberapa materi Tata Surya paling purba yang pernah diteliti oleh mereka.

Meski tak terduga, hasilnya cukup mengejutkan, karena asteroid kurang lebih tidak berubah sejak pembentukan Tata Surya 4,5 miliar tahun yang lalu, sampel tersebut adalah salah satu alat terbaik untuk memahami komposisi debu tempat benda-benda dalam Tata Surya bersatu. Penelitian ini dibuat dalam dua makalah yang diterbitkan di Nature Astronomy,

"Sampel yang dikembalikan Hayabusa2, tampaknya menjadi salah satu bahan paling primordial yang tersedia di laboratorium kami. Sampel merupakan koleksi unik yang berharga, yang dapat berkontribusi untuk meninjau kembali paradigma asal dan evolusi Tata Surya," ungkap salah satu ilmuwan dalam makalah tersebut seperti dikutip dari Science Al , Rabu, 22 Desember.

Asteroid Ryugu, sebelumnya dikenal sebagai 1999 JU3, merupakan asteroid kedua yang mendapat giliran misi pengembalian sampel. Sementara, yang pertama adalah Itokawa dengan mekanisme pengembalian sampelnya yang gagal, menghasilkan hanya beberapa menit debu yang akhirnya mencapai Bumi pada tahun 2010.

Menurut makalah, asteroid Ryugu berukuran sekitar 2.953 kaki (900 meter) dengan diameter dan mengorbit Matahari antara Bumi dan Mars, kadang-kadang melintasi orbit Bumi.

Para ilmuwan menjelaskan karbon atau tipe+C pada asteroid berputar seperti gasing melalui ruang, dan seperti tipe-C asteroid lainnya, Ryugu kemungkinan berisi materi dari nebula (awan raksasa debu dan gas) yang melahirkan Matahari dan nya planet miliaran tahun yang lalu.

Secara total, sampel asteroid mencakup sekitar 0,2 ons (5,4 gram) material. Partikel batu terbesar berukuran sekitar 0,31 inci (8 milimeter) yang terkecil berdiameter kurang dari 0,04 inci (1 mm), sehingga menyerupai debu halus.

"Untuk mata telanjang, sampel terlihat seperti potongan lada hitam yang sangat gelap," ujar peneliti senior di JAXA dan penulis pertama studi kedua, Toru Yada.

Melansir Live Science, saat mereka menangani batuan luar angkasa, Yada dan rekan-rekannya menyimpan material tersebut di ruang vakum atau di lingkungan tertutup yang diisi dengan nitrogen murni.

"Dengan demikian, sampel Ryugu telah ditangani tanpa mengkontaminasi mereka dengan atmosfer Bumi," katanya Yada.

Para ilmuwan meneliti sampel menggunakan mikroskop optik dan berbagai instrumen yang mengukur bagaimana batuan menyerap, memancarkan, dan memantulkan panjang gelombang cahaya yang berbeda dalam spektrum cahaya tampak dan inframerah.

Material asteroid yang gelap gulita hanya memantulkan sekitar 2 persen hingga 3 persen dari cahaya yang mengenai mereka. Temuan ini mengisyaratkan bahwa batuan tersebut sangat berpori, artinya di antara butir-butir material di dalam batuan terdapat banyak kantong ruang kosong yang memungkinkan air dan gas meresap.

Dalam makalah kedua, tim yang dipimpin oleh astronom Cédric Pilorget dari Université Paris-Saclay di Prancis menganalisis komposisi debu. Mereka mendeteksi bahwa asteroid tampaknya terdiri dari matriks yang sangat gelap, kemungkinan didominasi oleh phyllosilicates, atau mineral seperti tanah liat, meskipun tidak ada tanda hidrasi yang jelas.

Dalam matriks ini, mereka mengidentifikasi inklusi mineral lain, seperti karbonat, besi, dan senyawa volatil. Kedua makalah tersebut setuju bahwa, dalam porositas dan komposisi, Ryugu tampaknya paling mirip dengan jenis meteorit yang digolongkan sebagai CI chondrites.

Artinya meteorit itu mengandung karbon, dan mirip dengan meteorit Ivuna. Jika dibandingkan dengan meteorit lainnya, Ryugu memiliki komposisi yang sangat mirip dengan fotosfer Matahari, menunjukkan bahwa mereka adalah yang paling primitif dari semua batuan luar angkasa yang diketahui.

Terimakasih sudah membaca artikel Asteroid Ryugu Simpan Rahasia Bagaimana Terbentuknya Tata Surya Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.