Meta Inc. Blokir Puluhan Akun Facebook Terkait KGB Belarusia, Ini Alasannya!

Artikel Meta Inc. Blokir Puluhan Akun Facebook Terkait KGB Belarusia, Ini Alasannya! di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
Meta Inc, telah menghubungkan KGB Belarusia dengan pembuatan lusinan akun media sosial palsu. (foto: dok. unsplash)

JAKARTA - Perusahaan induk Facebook,  Meta Inc, telah menghubungkan KGB Belarusia dengan pembuatan lusinan akun media sosial palsu dari orang-orang yang menyamar sebagai jurnalis dan aktivis untuk memicu krisis migran di perbatasan Belarus dan Polandia.

Sebuah laporan Meta pada Rabu, 1 November mengatakan telah menghapus 41 akun Facebook, lima Grup Facebook dan empat akun Instagram karena melanggar kebijakannya tentang "perilaku tidak autentik yang terkoordinasi".

Profil palsu itu digunakan untuk mengkritik perilaku pihak berwenang Polandia, termasuk menyebarkan tuduhan bahwa penjaga perbatasan Polandia menggunakan kekerasan dan intimidasi terhadap para migran, katanya.

"Orang-orang fiktif ini memposting kritik terhadap Polandia dalam bahasa Inggris, Polandia, dan Kurdi, termasuk gambar dan video tentang penjaga perbatasan Polandia yang diduga melanggar hak migran, dan membandingkan perlakuan Polandia terhadap migran dengan negara lain," kata laporan itu seperti dikutip Reuters.

"Meskipun orang-orang di baliknya berusaha menyembunyikan identitas dan koordinasi mereka, penyelidikan kami menemukan hubungan dengan KGB Belarusia," katanya.

KGB Belarusia sendiri tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar oleh Reuters tentang hal ini.

Facebook telah berada di bawah tekanan global dari regulator, anggota parlemen, dan karyawan untuk memerangi pelanggaran pada layanannya. Ia mengatakan kepada Reuters pada bulan September bahwa mereka menjadi lebih agresif dalam menutup kelompok terkoordinasi dari akun pengguna nyata yang terlibat dalam aktivitas berbahaya tertentu di platformnya, termasuk upaya untuk mempengaruhi pemilihan di negara-negara.

Negara-negara Uni Eropa menuduh Belarusia menciptakan krisis migran di perbatasan timur blok itu dengan mendorong ribuan orang dari Timur Tengah dan Afrika yang mencoba untuk menyeberang ke Polandia dan Lithuania, sebagai pembalasan atas sanksi Barat terhadap Minsk.

Presiden Belarusia, Alexander Lukashenko, membantah telah melakukan hal itu dan menyalahkan Uni Eropa atas krisis tersebut.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia mengatakan sedikitnya 13 orang tewas ketika para migran berkemah dalam kondisi beku di perbatasan. Tiga negara Uni Eropa yang berbatasan dengan Belarus telah membela pendekatan mereka dalam mendorong migran kembali tanpa menilai kasus mereka secara individual atau memberi mereka kesempatan yang realistis untuk mengklaim suaka sebagaimana dijamin di bawah hukum humaniter internasional.

Laporan Meta mengatakan perusahaan secara terpisah telah menghapus 31 akun Facebook, empat Grup dan empat akun Instagram yang diyakini berasal dari Polandia dan menargetkan audiens di Belarus dan Irak.

Laporan itu tidak menghubungkan akun-akun itu ke negara bagian Polandia tetapi mengatakan bahwa itu dimaksudkan untuk mencegah para migran mencoba masuk ke UE.

"Persona palsu ini mengaku berbagi pengalaman negatif mereka sendiri saat mencoba pergi dari Belarusia ke Polandia dan memposting tentang kehidupan para migran yang sulit di Eropa," katanya. "Mereka juga memposting tentang kebijakan anti-migran Polandia yang ketat dan aktivitas neo-Nazi anti-migran di Polandia.".

Terimakasih sudah membaca artikel Meta Inc. Blokir Puluhan Akun Facebook Terkait KGB Belarusia, Ini Alasannya! Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.