Studi: Moderna Lebih Mungkin Sebabkan Miokarditis Daripada Pfizer

Artikel Studi: Moderna Lebih Mungkin Sebabkan Miokarditis Daripada Pfizer di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
ILUSTRASI UNSPLASH

JAKARTA  - Vaksin COVID-19 Moderna sampai empat kali lipat lebih mungkin menyebabkan peradangan otot jantung, efek samping sangat langka, ketimbang vaksin Pfizer-BioNTech, menurut studi Denmark yang dipublikasi di Jurnal Medis Inggris.

Studi yang melibatkan hampir 85 persen warga Denmark atau 4,9 juta orang berusia 12 tahun ke atas itu menyelidiki kaitan antara vaksin COVID-19 berbasis mRNA dan peradangan jantung yang juga dikenal  sebagai miokarditis atau mioperikarditis.

Studi sebelumnya di Israel dan AS mengindikasikan peningkatan risiko peradangan jantung pascavaksinasi dengan vaksin mRNA yang dikembangkan Pfizer-BioNTech dan Moderna.

"Vaksinasi dengan mRNA-1273 (vaksin Moderna) dikaitkan dengan risiko peningkatan miokarditis atau mioperikarditis yang signifikan pada penduduk Denmark," tulis studi dilansir Antara via Reuters, Jumat, 17 Desember..

Akan tetapi, risiko keseluruhan untuk mengalami peradangan jantung dari vaksin yang berbasis teknologi mRNA kecil, menurut studi yang dilakukan peneliti Statens Serum Institute Denmark.

"Secara umum tingkat miokarditis atau mioperikarditis sekitar tiga sampai empat kali lipat lebih tinggi untuk vaksinasi mRNA-1273 (Moderna) ketimbang vaksinasi BNT162b2 (Pfizer-BioNTech)," kata studi tersebut.

Peneliti hanya menemukan 1 kasus per 71.400 penerima vaksin Pfizer-BioNTech dan 1 kasus per 23.800 penerima vaksin Moderna. Sebagian besar kasus mengalami gejala ringan, katanya.

Vaksin Pfizer-BioNTech hanya dikaitkan dengan risiko peradangan jantung yang lebih tinggi di kalangan perempuan, menurut studi itu. Hal tersebut bertentangan dengan hasil studi Israel dan AS.

 

 

Para peneliti mengatakan perbedaan itu dapat dijelaskan oleh usia rata-rata populasi yang divaksin, interval antara dosis pertama dan kedua atau karena lebih sedikit warga Denmark yang terbukti positif COVID-19.

"Temuan-temuan kami secara umum tidak mengabaikan banyaknya manfaat yang diperoleh dari vaksinasi," kata penulis studi Anders Hviid lewat pernyataan.

"Yang harus diingat bahwa alternatif dari terinfeksi COVID-19 mungkin juga melibatkan risiko peradangan pada otot jantung," katanya.

Terimakasih sudah membaca artikel Studi: Moderna Lebih Mungkin Sebabkan Miokarditis Daripada Pfizer Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.