BRIN: Transmisi Lokal Omicron Tingkatkan Kasus COVID-19

Artikel BRIN: Transmisi Lokal Omicron Tingkatkan Kasus COVID-19 di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
ILUSTRASI DOK ANTARA

JAKARTA - Peneliti di Pusat Riset Biologi Molekuler Eijkman Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Amin Soebandrio mengatakan jika transmisi lokal Omicron berlangsung terus-menerus berdampak pada peningkatan kasus COVID-19.

"Kalau terjadi terus-menerus tentu bisa berkontribusi pada pertambahan kasus," kata dia dikutip Antara, Kamis, 6 Januari.

Amin menuturkan karena varian Omicron di Indonesia sudah tergolong kasus transmisi lokal, maka perlu pelacakan kontak dan pengujian yang masif untuk menemukan kasus terinfeksi dan selanjutnya mencegah penyebaran COVID-19.

Menurutnya apa pun varian dari virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19, masyarakat harus senantiasa melakukan protokol kesehatan 5M, yaitu menggunakan masker, menjaga jarak, menghindari kerumunan, mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, dan mengurangi mobilitas.

"5M harus tetap dilakukan karena kan Omicron itu baru ketahuan kalau sudah PCR-nya positif kemudian dilakukan WGS (pengurutan genom menyeluruh)," ujarnya

Amin menuturkan 5M itu harus tetap dilakukan konsisten karena tidak ada yang tahu varian apa yang sedang bersirkulasi di tengah masyarakat.

"Jadi varian apa pun yang kita hadapi, yang harus kita lakukan itu sama yakni 5M, 3T dan vaksinasi," tuturnya.

Selain 5M, 3T (tracing, testing, treatment) atau pelacakan kontak, pengujian dan pengobatan serta vaksinasi harus ditingkatkan untuk melawan virus corona penyebab COVID-19 dan berbagai variannya.

"5M, 3T dan vaksinasi harus berjalan berdampingan," kata Amin.

Terimakasih sudah membaca artikel BRIN: Transmisi Lokal Omicron Tingkatkan Kasus COVID-19 Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.