Eksperimen Unik! Misi NASA ke Bulan Bakal Bawa Asisten Virtual Alexa

Artikel Eksperimen Unik! Misi NASA ke Bulan Bakal Bawa Asisten Virtual Alexa di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
. Callisto, perangkat layar sentuh yang menampilkan versi konfigurasi ulang dari Alexa. (foto: Dok. Amazon, Cisco, dan Lockheed Martin)

JAKARTA - Misi Artemis 1 NASA pada Maret tahun ini akan dijadwalkan lepas landas untuk mengirim pesawat luar angkasa Orion di sekitar Bulan. Menariknya, bukan astronot yang akan menunggangi pesawat tersebut, melainkan asisten pintar, Alexa.

Menurut laporan, sebagian besar kabin akan kosong tetapi diisi oleh tablet interaktif yang dijuluki Callisto, yang akan duduk menghadap manekin astronot. Callisto pada dasarnya adalah perangkat layar sentuh yang menampilkan versi konfigurasi ulang dari Alexa, asisten suara Amazon, dan platform telekonferensi Cisco WebEx.

Dengan membawa perangkat tersebut, dimaksudkan untuk melakukan eksperimen tentang bagaimana kinerja asisten virtual di luar angkasa tanpa terhubung ke Internet. Jika tidak ada yang lain, itu akan menjadi iklan yang ditempatkan dengan baik.

Ini semua adalah bagian dari kolaborasi antara Amazon, Cisco, dan Lockheed Martin, yang membangun kapsul Orion untuk NASA. Lockheed mendekati dua perusahaan lain dengan ide mengembangkan asisten virtual sekitar tiga tahun lalu, dan mereka membayar biaya penuh untuk menyertakan asisten virtual pada misi Artemis 1.

"Lockheed memimpin upaya tersebut dan kami senang untuk mengaktifkannya dalam hal menyediakan platform, seperti yang akan kami lakukan dengan demonstrasi teknologi lain yang kami pikir dapat memberikan manfaat di masa depan," ujar Deputi Manajer Program Orion NASA, Howard Hu, seperti dikutip dari CNN Internasional, Kamis, 6 Januari.

Perlu dicatat, NASA tidak terlibat dalam merancang sistem atau memilih mitra yang dibawa Lockheed. Sistem, bernama Callisto ini bertujuan untuk suatu hari membuat pekerjaan astronot lebih mudah.

Misalnya, mereka dapat menggunakan Alexa untuk menyesuaikan pencahayaan kabin saat melakukan tugas lain. Tak hanya itu, ia juga dapat membantu terhubung dengan orang yang dicintai di Bumi melalui WebEx.

"(Kami) membayangkan masa depan di mana astronot dapat beralih ke kecerdasan buatan, untuk informasi dan bantuan dan akhirnya untuk persahabatan," kata wakil presiden program Alexa Amazon, Aaron Rubenson.

Sejauh ini, NASA hanya menyetujui penggunaan Callisto pada Artemis 1 dan tidak untuk misi Artemis yang diawaki di masa depan.

"(NASA) mengevaluasi semua jenis teknologi dan mencari berbagai cara untuk memungkinkan para astronot mengoperasikan kendaraan dengan lebih efisien. Tentu saja asisten atau asisten virtual dan AI akan menjadi bagian dari evaluasi itu (untuk misi masa depan) - apa pun itu, apakah itu Callisto atau yang lainnya," tutur Hu.

Namun, Cisco berharap WebEx dapat meningkatkan kemampuan astronot untuk berkomunikasi dan berkoordinasi dengan orang-orang di lapangan, mungkin digunakan untuk mengatur pertemuan dan konferensi dengan banyak peserta. Artinya, harus ada koneksi Internet yang memadai.

Konektivitas Internet yang dipertanyakan juga menghadirkan tantangan bagi Alexa. Saat berada di Bumi, perangkat pintar ini memerlukan koneksi Internet untuk memproses kueri dan mengambil informasi.

Tetapi Rubenson mengatakan versi Alexa yang digunakan untuk sistem Callisto telah dikonfigurasi ulang untuk berfungsi sebagian besar offline, secara teoritis mampu memberikan pembaruan langsung kepada astronot masa depan tentang lintasan penerbangan mereka. Meski begitu, sistem masih memerlukan koneksi jika astronot meminta informasi terkini tentang kejadian di Bumi.

Terimakasih sudah membaca artikel Eksperimen Unik! Misi NASA ke Bulan Bakal Bawa Asisten Virtual Alexa Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.