Kapan Suatu Tindakan Bisa Disebut Kekerasan Seksual? Amanda Rawles Memberi Batas yang Jelas

Artikel Kapan Suatu Tindakan Bisa Disebut Kekerasan Seksual? Amanda Rawles Memberi Batas yang Jelas di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
Amanda Rawles (Foto: Rapi Films, DI: Raga/VOI)

JAKARTA - Film terbaru Amanda Rawles, Dear Nathan: Thank You Salma menghadirkan sebuah isu baru, kekerasan seksual di lingkungan pendidikan. Nathan dan Salma menghadapi masalah ketika teman baik Nathan, Zanna (Indah Permatasari) mengalami kekerasan seksual.

“Menurut aku itu sangat menarik dan aku seneng banget bisa menjadi pesan dari yang ingin disampaikan itu dan isu pelecehan seksual itu kan sering terjadi apalagi di lingkungan pendidikan. Itu jarang banget diangkat oleh film apalagi film remaja romance diangkatnya tuh sangat realistically tapi juga dibalut dengan romance yang sangat kental,” tutur Amanda.

Proses diskusi dilakukan antara pemain dengan tim sehingga Amanda juga belajar sesuatu yang baru dari proses produksi Dear Nathan. Dia juga baru tahu bahwa kejadian seperti ini sudah banyak berkembang di institusi pendidikan tapi belum ada penanganan secara masif.

“Menurut aku dulu kekerasan seksual itu misalnya diperkosa, aku pikir cuman seperti itu padahal bukan kayak gitu bahkan dalam hubungan, kekerasan seksual itu juga ada makanya aku baru paham sekarang bahwa apapun yang terjadi without consent udah termasuk kekerasan seksual,” katanya.

Amanda Rawlespun punya pesan bahwa kekerasan seksual itu bukan salah korban. Selama bukan consent, maka tindakan itu adalah kekerasan seksual.

Terimakasih sudah membaca artikel Kapan Suatu Tindakan Bisa Disebut Kekerasan Seksual? Amanda Rawles Memberi Batas yang Jelas Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.