Bukan Kerajaan, Arkeolog Temukan Catatan Anak Sekolah Zaman Mesir Kuno

Artikel Bukan Kerajaan, Arkeolog Temukan Catatan Anak Sekolah Zaman Mesir Kuno di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
Mesir menjadi tempat yang banyak meninggalkan catatan kuno. (foto: Marcus Muller)

JAKARTA - Para arkeolog telah menemukan ribuan buku catatan berbentuk batu, yang memberikan gambaran sekilas tentang bagaimana kehidupan sehari-hari di Mesir 2.000 tahun lalu.

Pecahan tembikar yang berisi teks tak biasa itu dikenal sebagai ostraca. Selama 19 tahun terakhir, penggalian oleh Kementerian Pariwisata dan Purbakala Mesir serta Universitas Tübingen di Jerman pada pemukiman kuno Athribis telah menemukan lebih dari 18.000 ostraca ini.

Penemuan itu banyak mendokumentasikan aspek kehidupan sehari-hari, termasuk nama orang, kuitansi untuk makanan, mitologi, persembahan untuk dewi, dan pekerjaan rumah anak sekolah.

Saat ini pengetahuan tentang Mesir kuno berasal dari dokumen penting yang ditemukan seperti ini, mumi agung, dan monumen-monumen agung firaun.

Namun, catatan yang ditemukan di Athribis sangat menarik karena menjelaskan kehidupan sehari-hari orang biasa, dari yang sangat berwawasan luas hingga duniawi yang indah.

Catatan tersebut ditulis dalam berbagai bahasa yang berbeda termasuk Yunani, Hieratik, dan hieroglif, ditambah beberapa contoh langka dalam aksara Coptic dan Arab.

Hingga 80 persen catatan tersebut ditulis dalam Demotik, skrip administrasi umum pada periode Ptolemeus dan Romawi, yang berkembang dari Hieratik sekitar 600 SM.

Melansir IFL Science, Selasa, 8 Februari, selain catatan sehari-hari, ada juga ilustrasi figuratif binatang dan manusia, beberapa tampak digambar oleh anak-anak. Berdasarkan penelitian, arkeolog percaya banyak ostraca digunakan oleh anak-anak di sekolah kuno.

Bahkan, mereka juga menemukan beberapa teks hanya ditulis dengan satu atau dua karakter yang sama berulang-ulang, seolah-olah seorang murid sedang melatih keterampilan kaligrafi mereka, atau mungkin menulis sebagai hukuman.

"Ada daftar Bulan, angka, masalah aritmatika, latihan tata bahasa dan abjad burung. Setiap huruf diberi nama burung yang namanya dimulai dengan huruf itu," ungkap Ahli Mesir Kuno Jerman yang memimpin Proyek Athribis, Christian Leitz.

“Pecahan ini menunjukkan berbagai representasi figuratif, termasuk hewan seperti kalajengking dan burung layang-layang, manusia, dewa dari kuil terdekat, bahkan figur geometris,” tambahnya.

Proyek Athribis dimulai pada awal 2000-an untuk mengungkap dan menerbitkan sebuah kuil besar yang dibangun oleh Ptolemy XII, ayah dari Cleopatra VII yang terkenal.

Seperti yang dicatat oleh para peneliti, jumlah teks yang ditemukan di Athribis praktis tidak pernah terdengar. Penemuan dalam jumlah besar seperti itu hanya pernah dilakukan satu kali sebelumnya di Mesir pada desa pekerja Deir el-Medineh dekat Lembah Para Raja di Luxor.

Mempelajari teks-teks ini, yang ditulis pada ostraca atau papirus, telah membantu mengungkap sejumlah besar pengetahuan tentang kehidupan Mesir kuno. Mungkin dengan penelitian lebih lanjut, temuan terbaru dari Athribis kuno dapat mengungkap lebih banyak lagi.

 

Terimakasih sudah membaca artikel Bukan Kerajaan, Arkeolog Temukan Catatan Anak Sekolah Zaman Mesir Kuno Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.