Pengguna Twitter di Inggris Terancam Masuk Penjara Jika Men-Tweet Ini!

Artikel Pengguna Twitter di Inggris Terancam Masuk Penjara Jika Men-Tweet Ini! di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
Hati-hati dalam membuat cuitan twitter di Inggris, karena bisa terkena hukuman. (foto: dok. twitter)

JAKARTA - Biasanya Twitter menjadi wadah mencurahkan isi hati, baik di saat senang maupun kesal. Tetapi di Inggris, pengguna Twitter harus lebih berhati-hati saat bermain media sosial, khususnya Twitter.

Mengirim tweet menyinggung atau jahat bisa menjadi pelanggaran pidana di United Kingdom (UK). Mereka yang terbukti bersalah dapat menghadapi denda, pelayanan masyarakat, dan bahkan hukuman penjara.

Terbaru adalah kasus yang dialami pria berusia 36 tahun bernama Joseph Kelly, berasal dari Castlemilk, Glasgow, yang dinyatakan bersalah belum lama ini karena mengirim tweet sangat ofensif tentang Kapten Sir Tom Moore.

Moore adalah seorang perwira tentara Inggris yang mengumpulkan uang untuk Layanan Kesehatan Nasional Inggris dengan berjalan 100 putaran di sekitar kebunnya sebelum ulang tahunnya yang ke-100, dan pada 3 Februari 2020, sehari setelah Moore meninggal, Kelly men-tweet, “satu-satunya prajurit Inggris yang baik adalah perbuatan, bakar auld fella buuuuurn.”

Karena tweet-nya, Kelly dinyatakan bersalah dan sekarang menunggu hukuman. Melihat hal ini, maka seseorang dapat dituntut karena mengirim tweet, tidak peduli seberapa menyinggung, ini adalah kejutan bagi banyak pengguna internet, terutama di Amerika Serikat (AS).

Di AS undang-undang kebebasan berbicara yang kuat (alias Amandemen Pertama) melindungi hampir semua jenis pidato publik menentang penuntutan pemerintah. Inggris telah lama memegang standar yang berbeda dan, selama dua dekade, telah menuntut pengguna internet untuk mematuhi Undang-Undang (UU) Komunikasi 2003. Termasuk mengirim pesan ofensif.

Bagian 127 dari Undang-Undang (UU) Komunikasi menyatakan bahwa mengirim pesan publik yang sangat ofensif atau tidak senonoh, cabul, atau karakter mengancam, merupakan pelanggaran.

Contoh Kasus Bagian 127 UU Komunikasi Inggris

Meski begitu, terdapat banyak keambiguan dalam isi Bagian 127 tersebut. Tetapi cara terbaik untuk melihat apa yang dicakup dan tidak dicakup oleh UU adalah dengan menilik beberapa kasus masa lalu, baik yang berhasil maupun yang tidak. Seperti di bawah ini, yang dikutip dari The Verge, Selasa, 8 Februari.

Pertama ada Paul Chambers, yang ditangkap karena men-tweet, “Sial! Bandara Robin Hood ditutup. Anda punya waktu seminggu dan sedikit untuk menyelesaikan masalah Anda, kalau tidak, saya akan meledakkan bandara setinggi langit!!.”

Penuntutan Chambers pada 2010 memulai debat nasional tentang penggunaan Bagian 127, dengan persidangannya yang dijuluki Persidangan Lelucon Twitter, menarik dukungan dari selebriti seperti Stephen Fry. Keyakinan Chamber akhirnya dibatalkan oleh Pengadilan Tinggi Inggris pada 2012.

Kedua, Azhar Ahmed yang dijatuhi hukuman 240 jam pelayanan masyarakat dan denda 400 dolar AS karena memposting di Facebook usai enam tentara Inggris tewas di Afghanistan.

“Orang-orang membuat gas tentang kematian tentara! Bagaimana dengan keluarga tak berdosa yang telah dibunuh secara brutal. Musuhmu adalah Taliban, bukan keluarga tak bersalah yang tak bersalah. Semua tentara harus MATI & pergi ke NERAKA!," ujar Ahmed.

Adapun ketiga Joshua Cryer, dijatuhi hukuman 240 jam pelayanan masyarakat dan biaya pengadilan sebesar 200 dolar AS karena mengirim tweet rasis kepada pesepak bola.Penuntut berpendapat bahwa pesan Cryer tidak impulsif.

Keempat Daniel Thomas, yang ditangkap karena men-tweet komentar homofobik tentang penyelam Olimpiade Inggris Tom Daley dan Pete Waterfield.

"Jika ada penghiburan untuk finis keempat setidaknya Daley dan Waterfield bisa pergi dan saling mengalahkan #teamHIV," tweet Thomas.

Pada akhirnya, tidak ada tuntutan yang diajukan terhadap Thomas, dengan Keir Starmer (saat itu direktur penuntutan publik Inggris) menyimpulkan bahwa pesan itu hanya dimaksudkan untuk dilihat oleh teman dan keluarga, bukan Daley dan Waterfield.

Sulit untuk mengatakan dengan tepat berapa banyak kasus yang dituntut berdasarkan Bagian 127, tetapi jelas angkanya jauh lebih kecil dari pada jumlah kasus yang mungkin terjadi.

Statistik dari Inggris dan Wales pada 2012 menunjukkan bahwa sekitar 1.423 orang dinyatakan bersalah berdasarkan Bagian 127 tahun itu, sementara angka yang lebih baru dari Skotlandia (yang berisi kurang dari 10 persen dari total populasi Inggris) mendokumentasikan 644 penuntutan dan 567 hukuman pada 2017 hingga 2018, dengan angka tersebut cenderung turun dari puncaknya pada 2013 hingga 2014.

Jadi tidak semua orang yang dianggap men-tweet jahat di Twitter Inggris menghadapi hukuman penjara, tetapi ratusan penuntutan yang berhasil setiap tahun jelas masih cukup signifikan.

 

Terimakasih sudah membaca artikel Pengguna Twitter di Inggris Terancam Masuk Penjara Jika Men-Tweet Ini! Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.