Tokoh Agama Pamekasan Cabuli Santri, Dicokok Polisi Saat Mau Ceramah

Artikel Tokoh Agama Pamekasan Cabuli Santri, Dicokok Polisi Saat Mau Ceramah di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca

JawaPos.com – Aparat Polres Pamekasan, Jawa Timur, menangkap tersangka pelaku pencabulan anak di bawah umur atas laporan keluarga korban, dikutip dari ANTARA.

“Pelaku merupakan seorang tokoh agama berinisial YS dan anak di bawah umur yang menjadi korban merupakan santri tersangka,” kata Kasat Reskrim Polres Pamekasan AKP Tommy Prambana di Pamekasan, Selasa (1/2).

Penangkapan oleh tim Reskrim Polres Pamekasan itu saat tersangka hendak menghadiri acara pengajian di Kabupaten Sampang. Menurut Tommy, sebelumnya polisi telah melakukan panggilan sebanyak dua kali terhadap tersangka. Akan tetapi, diabaikan tanpa alasan yang jelas.

“Oleh karena itu, tadi malam (31/1), saat yang bersangkutan hendak menghadiri acara pengajian langsung kami tangkap,” katanya.

Kasus dugaan pencabulan ini dilaporkan ke polisi oleh orang tua korban pada bulan November 2021.

Polisi langsung melakukan pemeriksaan terhadap korban dan sejumlah saksi, termasuk terlapor. Akan tetapi, yang bersangkutan menghilang dari rumahnya dan kabur ke Jakarta.

Di awal Januari 2022, tersangka kembali ke Pamekasan, dan pada 31 Januari 2022 yang bersangkutan diundang menjadi penceramah di Kabupaten Sampang.

“Setelah mendengar informasi itu, kami langsung menerjunkan tim untuk melakukan penangkapan,” katanya menjelaskan.

Beberapa saat setelah penangkapan tersangka itu, warga sempat mendatangi Polres Pamekasan meminta polisi membebaskan YS.

Warga menuding penangkapan YS, dikenal sebagai ‘habib’ itu, merupakan upaya untuk mencemarkan nama baik sang tokoh.

Namun, berkat penjelasan para tokoh dan aparat desa, massa akhirnya membubarkan diri, kemudian menyerahkan kasus itu ke polisi sesuai dengan ketentuan perundang-undangan yang berlaku.

“Setelah diberi penjelasan tentang duduk persoalan yang sebenarnya, warga yang awalnya menuding polisi salah tangkap, akhirnya mengerti dan membubarkan diri,” kata Kasat Reskrim AKP Tommy Prambana.

Terimakasih sudah membaca artikel Tokoh Agama Pamekasan Cabuli Santri, Dicokok Polisi Saat Mau Ceramah Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.