NASA Persiapkan Misi ke Matahari dengan Proyek Layar Surya Baru

Artikel NASA Persiapkan Misi ke Matahari dengan Proyek Layar Surya Baru di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
NASA memiliki konsep layar surya baru yang dapat membuat pesawat ruang angkasa masa depan lebih efisien dan dapat bermanuver. (foto: dok. NASA)

JAKARTA - NASA baru saja mengumumkan mereka memiliki konsep layar surya baru yang dapat membuat pesawat ruang angkasa masa depan lebih efisien dan dapat bermanuver.

Dijuluki proyek Diffractive Solar Sailing, sekarang memasuki pengembangan fase III di bawah program NASA Innovative Advanced Concepts (NIAC), yang dapat digunakan pada probe yang mengandalkan radiasi matahari untuk meluncur di atas wilayah kutub matahari.

“Saat kita menjelajah lebih jauh ke dalam kosmos daripada sebelumnya, kita akan membutuhkan teknologi inovatif dan mutakhir untuk mendorong misi kita,” kata Administrator NASA Bill Nelson seperti dikutip dari laman resmi NASA, Jumat, 27 Mei.

“Program NASA Innovative Advanced Concepts membantu membuka ide-ide visioner, seperti novel layar surya dan bawa mereka lebih dekat ke kenyataan," sambungnya.

Konsep layar surya adalah konsep lama, pertama kali diusulkan pada 1980-an. Intinya adalah melengkapi kapal dengan layar ringan yang menerjemahkan tekanan dari radiasi matahari menjadi tenaga penggerak.

Masalahnya adalah bahwa layar surya harus jauh lebih besar daripada pesawat ruang angkasa yang diseretnya. Bahkan layar surya dengan daya dorong rendah akan membutuhkan hampir satu kilometer persegi, dan harus dijaga agar tetap utuh selama misi.

Bahkan tidak punya banyak pilihan selain terbang ke arah sinar matahari, jadi harus melakukan pengorbanan baik untuk daya atau navigasi. Layar cahaya difraksi futuristik dapat mengatasi kekurangan ini.

Proyek tersebut sedang dilakukan di Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins di bawah kepemimpinan Amber Dubill dan rekan penyelidik Grover Swartzlander. Proyek ini berkembang melalui uji coba fase I dan II, yang membuat tim mengembangkan konsep dan studi kelayakan pada layar cahaya difraksi.

Sebuah layar cahaya difraksi, seperti namanya, mengambil keuntungan dari properti cahaya yang dikenal sebagai difraksi. Ketika cahaya melewati lubang kecil, cahaya menyebar ke sisi lain.

Hal itu bisa digunakan untuk membuat layar ringan lebih bermanuver sehingga tidak perlu pergi ke mana pun angin matahari bertiup.

"Menjelajahi alam semesta berarti kita membutuhkan instrumen baru, ide-ide baru, dan cara-cara baru untuk pergi ke suatu tempat. Tujuan kami adalah berinvestasi di sana. teknologi sepanjang siklus hidup mereka untuk mendukung ekosistem inovasi yang kuat," ungkap Administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Teknologi Luar Angkasa (STMD) NASA, Jim Reuter.

Pada fase III ini, NASA menggelontorkan 2 juta dolar AS setara Rp29,1 miliar kepada tim peneliti selama dua tahun, untuk melanjutkan pengembangan teknologi dalam persiapan untuk misi demonstrasi potensial dalam beberapa tahun mendatang.

Pekerjaan di bawah fase III akan mengoptimalkan material layar dan melakukan uji darat untuk mendukung misi surya konseptual ini. Orbit yang melewati kutub utara dan selatan Matahari sulit dicapai dengan menggunakan propulsi pesawat ruang angkasa konvensional.

Layar cahaya difraksi ringan, didorong oleh tekanan konstan sinar matahari, dapat menempatkan konstelasi pesawat ruang angkasa sains di orbit di sekitar kutub Matahari untuk memajukan pemahaman tentang Matahari dan meningkatkan kemampuan prakiraan cuaca ruang angkasa kita.

Terimakasih sudah membaca artikel NASA Persiapkan Misi ke Matahari dengan Proyek Layar Surya Baru Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.