Dua Musuh Bebuyutan Waymo dan Uber, Kerja Sama Komersialisasi Truk Otonom untuk Para Pelanggan di AS

Artikel Dua Musuh Bebuyutan Waymo dan Uber, Kerja Sama Komersialisasi Truk Otonom untuk Para Pelanggan di AS di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
Waymo dan Uber Freight kerja sama truk otonom. (foto: twitter @Waymo)

JAKARTA - Waymo dan Uber, mantan di masalah musuh hukum dan saingan berat di ruang kendaraan otonom, kini justru bekerja sama untuk mempercepat adopsi truk tanpa pengemudi. Waymo sedang mengintegrasikan Uber Freight, perantara truk perusahaan perjalanan, ke dalam teknologi yang menggerakkan rig besar otonomnya.

“Kemitraan strategis jangka panjang ini akan memungkinkan pemilik armada untuk lebih cepat menyebarkan truk yang dilengkapi dengan “pengemudi” otonom Waymo untuk rute pengiriman sesuai permintaan yang ditawarkan oleh Uber Freight,” kata perusahaan tersebut, seperti dikutip The Verge.

Pengumuman tersebut mewakili konvergensi antara dua proyek sampingan utama perusahaan. Waymo membagi proyek otonomnya menjadi dua divisi. Pertama Waymo One, layanan pemesanan kendaraan konsumennya. Kedua   Waymo Via, yang berfokus pada pengiriman barang dalam format pengiriman truk dan lokal.

We’re bringing together the power of the Waymo Driver with the scale of @UberFreight's vast network and marketplace technology to partner for the long-haul. Discover what this means for Waymo Via and the future of transportation logistics: https://t.co/dStSFzNIIM pic.twitter.com/V77yhu8i5o

— Waymo (@Waymo) June 7, 2022

Uber Freight, yang diluncurkan pada tahun 2017, menghubungkan pengemudi truk dengan pengirim barang, sama seperti aplikasi ride-hailing perusahaan yang memasangkan pengemudi dengan mereka yang mencari tumpangan.

Waymo menggambarkan tim-up sebagai "integrasi mendalam" dari produk masing-masing perusahaan, termasuk "peta jalan produk" yang dikembangkan bersama untuk menguraikan bagaimana truk otonom akan ditempatkan di jaringan Uber setelah siap komersial.

Sampai saat itu, Waymo mengatakan akan menggunakan Uber Freight dengan armada ujinya sendiri untuk lebih memahami bagaimana truk tanpa pengemudi akan menerima dan menerima pesanan pengiriman.

Akan tetapi kemitraan ini lebih dari sekadar menguji teknologi beta masing-masing pihak. Waymo mengatakan akan mencadangkan “miliaran mil kapasitas pengirim hanya barang untuk jaringan Uber Freight” dalam komitmen kapasitas yang dimaksudkan untuk menggarisbawahi keseriusan kemitraan ini.

Belum lama berselang, Waymo dan Uber terjebak dalam kebuntuan yang melelahkan mengenai masa depan kendaraan otonom. Pada Februari 2017, perusahaan milik Alphabet inc. itu menggugat Uber dan anak perusahaannya, startup truk swakemudi Otto, atas tuduhan pencurian rahasia dagang dan pelanggaran paten.

Waymo meminta ganti rugi sebesar 1,4 miliar dolar AS dan permintaan maaf publik dari Uber, tetapi perusahaan transportasi online itu menolaknya sebagai non-starter.

Kasus ini diadili hampir setahun kemudian, tetapi berakhir dengan cepat ketika kedua belah pihak mencapai kesepakatan penyelesaian yang mengejutkan. Uber kemudian mengakui bahwa mereka menyalahgunakan beberapa teknologi Waymo dan berjanji untuk melisensikannya untuk penggunaan di masa mendatang.

Anthony Levandowski, mantan insinyur Google dan pendiri Otto, dijatuhi hukuman 18 bulan penjara karena mencuri rahasia dagang Waymo tetapi kemudian diampuni oleh mantan Presiden Donald Trump.

Tidak disebutkan kecerobohan masa lalu apa lagi dalam pengumuman tersebut. Uber telah mengembangkan truk swakemudinya sendiri sebagai bagian dari investasinya yang lebih besar dalam teknologi otonom tetapi kemudian menurunkannya ke Aurora, sebuah startup yang didirikan oleh mantan kepala Waymo ketika itu hanya proyek mobil swakemudi Google.

Biaya yang membengkak, ditambah tragedi di Arizona ketika sebuah mobil self-driving Uber menabrak dan membunuh seorang pejalan kaki, memaksa Uber untuk menghentikan proyek AV-nya.

Waymo telah membuat banyak kesepakatan dalam beberapa bulan terakhir yang bertujuan untuk mengembangkan bisnis truk yang baru lahir. Spin-off Google mengatakan tidak memiliki rencana untuk memiliki atau mengoperasikan armada truknya sendiri dan sebaliknya akan bekerja dengan produsen truk, operator, dan pialang untuk mengintegrasikan teknologinya ke dalam bisnis pengangkutan barang.

Uber Freight juga bukan pemilik armada, tetapi perusahaan memperkirakan integrasi mereka akan mengarah pada "membuka kapasitas yang sangat dibutuhkan untuk pengirim, meningkatkan efisiensi bahan bakar, memberikan peluang kepada operator untuk meningkatkan skala bisnis mereka, dan pada akhirnya merampingkan rantai pasokan global untuk keuntungan. dari semua orang.”

Terimakasih sudah membaca artikel Dua Musuh Bebuyutan Waymo dan Uber, Kerja Sama Komersialisasi Truk Otonom untuk Para Pelanggan di AS Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.