Hampir 50 Persen Ancaman Phishing di Indonesia Serang Sektor Keuangan

Artikel Hampir 50 Persen Ancaman Phishing di Indonesia Serang Sektor Keuangan di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
Phishing di sektor keuangan di Indonesia mencapai 47,08 persen (foto: Pixabay)

JAKARTA - Digitalisasi yang cepat akibat pandemi telah meningkatkan upaya siber secara global, terutama di sektor keuangan, termasuk di Indonesia.

Jika dianalogikan, perkembangan digitalisasi di sektor keuangan ibarat pedang bermata dua. Selain mempermudah transaksi, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menilai digitalisasi juga meningkatkan kemungkinan serangan siber hingga 86,70 persen.

Di Indonesia, misalnya, ancaman phishing masih menyasar sektor keuangan dari perbankan, sistem pembayaran, dan toko online. Data terbaru Kaspersky untuk Indonesia pada periode Februari hingga April tahun 2022 menunjukkan hampir separuh (47,08 persen) upaya phishing terkait dengan keuangan.

Persentasenya berasal dari data yang dianonimkan berdasarkan pemicu komponen deterministik dalam sistem Anti-Phishing Kaspersky di komputer pengguna. Komponen mendeteksi semua halaman dengan konten phishing yang coba dibuka oleh pengguna dengan mengikuti link dalam pesan email atau di web, selama link ke halaman ini ada di database Kaspersky.

Berdasarkan statistik Kaspersky, tahun ini sektor perbankan dan sistem pembayaran di Indonesia paling banyak menghadapi upaya phishing selama bulan Februari, yaitu masing-masing sebesar 4,38 persen dan 34,85 persen.

Hal ini juga dapat dikaitkan dengan peningkatan nilai transaksi pembayaran digital hingga 41,35 persen pada bulan Februari 2022, menurut Bank Indonesia.

Di sisi lain, toko online pun tidak luput dari upaya phising dengan jumlah paling banyak terjadi sebesar 15,66 persen di bulan April tahun ini untuk Indonesia.

“Selain peningkatan adopsi dalam transaksi digital di Asia Tenggara, kami juga melihat munculnya “Super Apps” di kawasan ini. Ini adalah aplikasi seluler yang menggabungkan semua fungsi moneter populer termasuk e-banking, dompet seluler, belanja online, asuransi, pemesanan perjalanan, dan bahkan investasi," kata Yeo Siang Tiong, General Manager untuk Asia Tenggara di Kaspersky.

Yeo menambahkan, bahwa menempatkan data dan uang digital kita dalam satu tempat dapat memicu efek bola salju setelahnya, dengan dampak serangan phishing yang membengkak pada tingkat yang tidak terduga.

Super Apps adalah cara bank tradisional dan penyedia layanan untuk dapat menonjol di tengah industri yang ramai. Saat mereka mencoba bekerja dengan pihak ketiga dan menggabungkan layanan mereka ke dalam satu aplikasi seluler, permukaan serangan meluas, membuka lebih banyak pintu eksploitasi berbahaya.

Terimakasih sudah membaca artikel Hampir 50 Persen Ancaman Phishing di Indonesia Serang Sektor Keuangan Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.