Koalisi Parpol Cuma Alternatif Menunggu Sikap Politik PDIP di Pilpres 2024

Artikel Koalisi Parpol Cuma Alternatif Menunggu Sikap Politik PDIP di Pilpres 2024 di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
ILUSTRASI/Ketum Gerindra Prabowo Subianto dan Ketum PKB Muhaimin Iskandar usai berbarengan mendaftarkan partainya sebagai calon peserta Pemilu 2024 di KPU/DOK FOTO: Nailin In Saroh-VOI

SURABAYA - Koalisi partai politik (parpol) mulai terlihat dalam pendaftaran calon peserta Pemilu 2024. Ada Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) dengan 3 parpol Golkar, PAN dan PPP.

\Ada juga ‘koalisi’ Gerindra dan PKB. Kedua ‘koalisi’ dini ini sama-sama menegaskan hubungan politik antarparpol diperkuat sambil terus berkonsolidasi menghadapi Pemilu 2024 dan Pilpres 2024.

Soal ini, pengamat politik asal Universitas Trunojoyo Madura Surokim Abdussalam memandang koalisi sejumlah partai politik yang sudah terjalin hanya alternatif sembari menunggu resmi sikap PDI Perjuangan untuk Pemilihan Presiden 2024.

"Ada Koalisi Indonesia Bersatu, ada juga koalisi Gerindra-PKB. Saya melihatnya itu masih koalisi alternatif untuk jaga-jaga sambil menunggu sikap PDIP," ujarnya dilansir ANTARA, Kamis, 11 Agustus.

Menurut dia, PDIP sebagai satu-satunya partai politik yang memenuhi ambang batas pencalonan presiden memiliki nilai lebih dibandingkan yang lain sehingga sangat berhati-hati menentukan koalisi atau tidak.

"Jadi, sikap PDIP dan Jokowi sesungguhnya kunci dari koalisi yang akan terbentuk. Tapi, sikap PDIP dan Jokowi yang sampai sekarang belum kunjung jelas membuat mereka membentuk koalisi," ucapnya.

Sebagaimana hasil Pemilu 2019, PDIP menjadi satu-satunya partai politik yang bisa mengusung calon presiden sendiri tanpa berkoalisi karena memenuhi syarat 20 persen presidential threshold (PT).

Di Senayan, PDIP memiliki 128 kursi atau sekitar 22 persen, padahal untuk mencalonkan presiden, minimal harus memiliki 115 kursi atau 20 persen.

Karena itu, kata Surokim, partai selain PDIP harus memiliki jurus jitu agar tidak tertinggal pada Pemilihan Presiden 2024 dengan tidak harus menunggu diajak PDIP berkoalisi.

"Ingat, yang sudah berkoalisi saat ini semuanya partai koalisi dan pro pemerintah. Golkar, PAN, PPP, Gerindra dan PKB semuanya mendukung Jokowi di pemerintahan," kata dia.

"Saya yakin mereka masih menunggu untuk diajak, tapi tidak bisa seperti itu dan partai harus memiliki nilai tawar lebih dalam bersikap," tambah peneliti senior Surabaya Survey Center (SSC) tersebut.

Sementara itu, melihat pendaftaran partai koalisi ke KPU berbarengan antar-sejumlah parpol, Surokim menilai langkah tersebut bagian dari sinyal kepada publik mereka bersatu hingga pemilu dua tahun mendatang.

"Mereka memberi sinyal, tapi menurut saya tipis-tipis. Mereka masih mengirim pesan simbolik ke masyarakat bahwa akan bersama-sama," tutur Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Budaya UTM tersebut.

Pada Senin (8/8), Gerindra dan PKB kompak mendaftar secara bersama-sama sebagai calon peserta Pemilu 2024 ke KPU RI.

Berikutnya, pada Rabu (10/8), tiga partai yang tergabung dalam Koalisi Indonesia Bersatu, yaitu Golkar, PAN dan PPP berbarengan mendatangi kantor KPU.

Terimakasih sudah membaca artikel Koalisi Parpol Cuma Alternatif Menunggu Sikap Politik PDIP di Pilpres 2024 Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.