Lima Strategi Ekonomi Biru, Menteri Trenggono: Kita Sedang Siapkan Payung Hukumnya

Artikel Lima Strategi Ekonomi Biru, Menteri Trenggono: Kita Sedang Siapkan Payung Hukumnya di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
Menteri Kelautan dan Perikanan, Sakti Wahyu Trenggono. (Antara-Akbar Nugroho Gumay)

JAKARTA - Pemerintah menyiapkan payung hukum terkait dengan rencana implementasi strategi ekonomi biru yang menitikberatkan pada pertimbangan ekologi dan ekonomi pada kegiatan di ruang laut.

"Sekarang sedang dalam penyiapan payung hukum mudah-mudahan bisa segera selesai," kata Menteri Kelautan dan Perikanan, Sakti Wahyu Trenggono, usai menyampaikan pengarahan pada Strategi Implementasi Ekonomi Biru di Bidang Perikanan, Semarang, Jawa Tengah, dikutip dari Antara, Minggu 11 September.

Setelah ada payung hukum, strategi ekonomi biru akan diujicobakan ke beberapa daerah sebelum diterapkan secara menyeluruh.

"Jadi, tidak langsung dijalankan secara masif tetapi trial dahulu. Kalau bagus, baru diterapkan. Maka, keberlanjutan ekosistem di laut akan berjalan baik, dan nelayan akan diuntungkan," ujarnya.

Wahyu menegaskan, strategi ekonomi biru merupakan bentuk keberpihakan pemerintah kepada nelayan lokal tradisional.

"Sekarang ini kami mau berpihak pada mereka, butuh sesuatu apa yang bisa kami berikan, salah satunya menghidupkan pertumbuhan ekonomi di situ supaya nelayan bisa berkembang," tuturnya.

Adapun strategi ekonomi biru terdapat lima poin. Trenggono menjelaskan yang pertama adalah memperluas wilayah konservasi dengan target 30 persen dari luas wilayah perairan Indonesia dengan mengedepankan kualitas kawasan konservasi.

Kemudian kedua, lanjut dia, penangkapan ikan secara terukur yang berbasis pada kuota penangkapan dan menetapkan zona konservasi di enam zona penangkapan ikan.

Ketiga, 'Bulan Cinta Laut', dalam pelaksanaannya nelayan memiliki peran penting dalam pengelolaan sampah di laut.

Selanjutnya, keempat, penataan ruang laut untuk perlindungan ekosistem pesisir dan laut; dan terakhir, kelima, neraca sumber daya laut dijadikan alat untuk mengukur keseimbangan dan keberlanjutan sumber daya laut.

Selain itu, terdapat kebijakan budi daya yang bertujuan untuk mengurangi jumlah tangkapan yang memiliki kontribusi signifikan di laut sehingga populasi ikan tetap terjaga dan melindungi jenis ikan tertentu untuk ditangkap.

Rumput laut memiliki nilai strategis untuk menyerap karbon dan menjadi bahan baku utama untuk industri-industri lain.

Terimakasih sudah membaca artikel Lima Strategi Ekonomi Biru, Menteri Trenggono: Kita Sedang Siapkan Payung Hukumnya Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.