Pemerintah Inggris Wajibkan Pembangunan Rumah Baru Harus Miliki Koneksi Internet Broadband Gigatbit

Artikel Pemerintah Inggris Wajibkan Pembangunan Rumah Baru Harus Miliki Koneksi Internet Broadband Gigatbit di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
Julia Lopez, Menteri Infrastruktur Digital, (foto: twitter @MattLeeJourno)

JAKARTA – Pemerintah Inggris memperkenalkan peraturan baru yang mempermudah pemasangan internet broadband yang lebih cepat ke apartemen dan flat di seluruh Inggris Raya. Selain itu, undang-undang baru juga telah diperkenalkan yang mengharuskan properti baru di Inggris dibangun dengan koneksi broadband gigabit, sehingga penyewa tidak perlu membayar tagihan untuk peningkatan selanjutnya.

Amandemen Peraturan Bangunan 2010 diumumkan oleh Departemen Digital, Budaya, Media, dan Olahraga (DCMS) pada Jumat 6 Januari yang mengamanatkan rumah baru yang dibangun di Inggris harus dilengkapi dengan infrastruktur dan koneksi yang diperlukan untuk mencapai konektivitas internet gigabit.

Biaya koneksi akan dibatasi hingga 2.000 pound per (Rp37,5 juta) rumah, dan pengembang harus tetap memasang infrastruktur siap gigabit (termasuk saluran, ruang, dan titik terminasi) dan koneksi tercepat yang tersedia jika mereka tidak dapat mengamankan koneksi gigabit dalam batasan biaya.

Pemerintah Inggris memperkirakan bahwa 98 persen instalasi akan jatuh dengan nyaman di bawah batas itu, sehingga kemungkinan besar dilakukan untuk menghindari pengisian spiral di daerah pedesaan terpencil yang membutuhkan peningkatan jalur skala luas.

Properti yang dibangun di Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara dapat dikecualikan dari undang-undang baru ini karena setiap negara menetapkan peraturan bangunannya sendiri secara terpisah dari Inggris.

Undang-undang baru diperkenalkan pada 26 Desember 2022, setelah konsultasi teknis selama 12 bulan yang menunjukkan sekitar 12 persen dari 171.190 rumah baru yang dibangun di Inggris tidak memiliki akses broadband gigabit setelah selesai.

DCMS mengklaim bahwa broadband gigabit saat ini tersedia di lebih dari 72 persen rumah tangga Inggris dan menargetkan cakupan broadband berkemampuan gigabit nasional penuh di seluruh Inggris pada tahun 2030.

Untuk memenuhi tujuan itu, undang-undang lain juga telah diperkenalkan untuk mempermudah pemasangan koneksi internet yang lebih cepat ke dalam apartemen dan apartemen yang ada. Sebelumnya, jutaan penyewa yang tinggal di sekitar 480.000 multi-dwelling unit (MDU) Inggris perlu mendapatkan izin dari pemilik tanah untuk mengizinkan operator broadband memasang peningkatan koneksi.

Perusahaan broadband memperkirakan bahwa sekitar 40 persen dari permintaan ini diabaikan oleh tuan tanah, membuat penyewa tidak dapat meningkatkan layanan mereka meskipun tidak layak untuk digunakan.

Sekarang, Undang-Undang Infrastruktur Telekomunikasi (Properti Sewa) 2021 (TILPA) memungkinkan penyedia broadband di Inggris dan Wales untuk meminta hak akses melalui pengadilan jika tuan tanah dan pemilik tanah tidak menanggapi permintaan pemasangan dalam waktu 35 hari.

“Tidak ada yang dapat menghentikan orang untuk memanfaatkan broadband yang lebih baik, apakah itu pemilik yang tidak responsif atau kegagalan pengembang properti untuk bertindak,” kata Julia Lopez, Menteri Infrastruktur Digital, dalam sebuah pernyataan yang dikutip The Verge.

“Berkat undang-undang baru kami, jutaan penyewa tidak akan lagi dicegah untuk mendapatkan peningkatan broadband karena diamnya pemilik mereka, dan mereka yang pindah ke rumah yang baru dibangun dapat yakin bahwa mereka akan memiliki akses ke kecepatan tercepat yang tersedia dari hari mereka pindah,” tambah Lopez.

Memasang jaringan serat optik — bukan hanya gigabit — yang dipasang di flat dan apartemen di Inggris selama ini dianggap mimpi buruk. Permintaan agar layanan yang ditingkatkan telah diabaikan oleh setiap tuan tanah atau pemilik tanah AWOL untuk setiap flat yang ditinggali selama hampir 10 tahun, meskipun penyedia telekomunikasi Inggris berencana untuk secara permanen mematikan jaringan berbasis tembaga yang sudah ketinggalan zaman (peninggalan dari tahun 1911) pada tahun 2025.

Beruntung di Inggris Raya juga memiliki pasar yang kompetitif dengan lebih dari 100 penyedia layanan internet, jadi masyarakat di sana berharap dapat menemukan beberapa kesepakatan sekarang karena perubahan ini mulai berlaku.

Tambahan 2.100 bangunan tempat tinggal baru per tahun diperkirakan akan terhubung dengan kecepatan broadband yang lebih cepat sebagai hasil dari aturan baru ini, dan undang-undang serupa akan mulai berlaku di Skotlandia akhir tahun ini. Proses banding yang ada yang memungkinkan tuan tanah menolak permintaan akses tidak akan terpengaruh.

Terimakasih sudah membaca artikel Pemerintah Inggris Wajibkan Pembangunan Rumah Baru Harus Miliki Koneksi Internet Broadband Gigatbit Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.