Video Tentara Rusia Secara Keji Eksekusi Pasukan Ukraina Beredar di Dunia Maya, Presiden Zelensky: akan Ada Tanggung Jawab Hukum

Artikel Video Tentara Rusia Secara Keji Eksekusi Pasukan Ukraina Beredar di Dunia Maya, Presiden Zelensky: akan Ada Tanggung Jawab Hukum di ambil dari berbagai sumber di internet , dengan tujuan untuk ikut berperan aktif berbagi informasi yang bermanfaat kepada orang banyak , Selamat membaca
Presiden Volodymyr Zelensky. (Sumber: President.gov.ua)

JAKARTA - Ukraina membandingkan Rusia pada Hari Rabu dengan kelompok ISIS, meminta Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) menggelar penyelidikan, setelah sebuah video muncul secara online yang menunjukkan tentara Rusia merekam diri mereka sendiri, memenggal seorang tawanan Ukraina dengan pisau.

Reuters, seperti dikutip 13 April, tidak dapat segera memverifikasi keaslian atau asal video di media sosial, yang menunjukkan seorang pria berseragam memenggal kepala seorang pria yang mengenakan pita lengan kuning yang digunakan oleh tentara Ukraina.

Kremlin menggambarkan video itu "mengerikan" tetapi mengatakan keasliannya perlu diperiksa. Moskow sebelumnya membantah bahwa pasukannya melakukan kekejaman selama konflik.

"Ada sesuatu yang tidak dapat diabaikan oleh siapa pun di dunia: betapa mudahnya binatang buas ini membunuh," kritik Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dalam pesan video.

"Akan ada tanggung jawab hukum untuk semuanya. Kekalahan teror diperlukan," tegas Presiden Zelensky.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmitro Kuleba mengatakan di Twitter: "Sebuah video mengerikan tentang pasukan Rusia memenggal tawanan perang Ukraina beredar online.

"Tidak masuk akal bahwa Rusia, yang lebih buruk dari ISIS, memimpin DK PBB," katanya, mengacu pada Dewan Keamanan PBB, di mana Rusia mengambil jabatan presiden bergilir bulan ini.

"Teroris Rusia harus diusir dari Ukraina dan PBB dan dimintai pertanggungjawaban atas kejahatan mereka," kritiknya.

Militan ISIS di Irak dan Suriah terkenal karena merilis video pemenggalan tawanan, ketika mereka menguasai sebagian besar negara-negara tersebut dari 2014-2017.

Terpisah di Moskow, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan dalam sebuah pengarahan: "Pertama-tama, di dunia palsu yang kita tinggali, kita perlu memeriksa kebenaran rekaman ini."

"Maka itu bisa menjadi dalih untuk memeriksa apakah ini benar atau tidak, apakah itu terjadi, dan jika memang terjadi, di mana dan oleh siapa," lanjut Peskov.

Terkait hal ini, Kementerian Luar Negeri Ukraina meminta Pengadilan Kriminal Internasional untuk "segera menyelidiki kekejaman militer Rusia lainnya".

Sementara itu, Wakil Menteri Pertahanan Hanna Maliar mengatakan kepada orang-orang di dunia maya untuk tidak menyebutkan nama prajurit, sampai identitasnya secara resmi ditetapkan oleh penegak hukum. Dia mendesak orang untuk berhenti berbagi video secara online.

"Ingat, musuh ingin menakut-nakuti kita. Ingin melemahkan kita," imbaunya.

Adapun badan keamanan domestik Ukraina mengatakan telah memulai penyelidikan atas dugaan kejahatan perang atas video tersebut.

"Kemarin, sebuah video muncul di Internet, menunjukkan bagaimana penjajah Rusia menunjukkan sifat kejam mereka, dengan kejam menyiksa seorang tahanan Ukraina dan memenggal kepalanya," tulis agensi SBU di Telegram.

Di Jenewa, Misi Pemantau Hak Asasi Manusia PBB di Ukraina mengatakan terkejut dengan apa yang disebut video "sangat mengerikan" yang di-posting di media sosial.

Selain eksekusi yang diklaim, video lain menunjukkan tubuh yang dimutilasi dari tawanan perang Ukraina, katanya.

"Sayangnya, ini bukan insiden yang terpisah. Insiden terbaru juga harus diselidiki dengan baik dan pelakunya harus dimintai pertanggungjawaban," tandasnya.

Terimakasih sudah membaca artikel Video Tentara Rusia Secara Keji Eksekusi Pasukan Ukraina Beredar di Dunia Maya, Presiden Zelensky: akan Ada Tanggung Jawab Hukum Sampai selesai , mudah-mudahan bisa memberi manfaat kepada anda , jangan lupa bagikan artikel ini kepada teman anda semua , sekian terima kasih.